Pages

Thursday, October 05, 2017

#BananaPancakeTrip Part 4: "Hampir Sarap di Siem Reap"

Sekitar jam 2 dini hari, kami sampai di Siem Reap disambut oleh supir tuktuk yang membawa kertas bertuliskan nama kami. "Alhamdulillaaaah, ngga usah pake nawar dan tinggal duduk manis sampe hostel dong.." pikir kami saat itu...... yang ternyata salah besar. Bagian ngga usah nawar-nya sih bener ya, tapi bagian duduk manis sampe hostelnya SALAH BESAR. Karena, sepanjang perjalanan ke hostel, si supir tuktuk rekomendasi agen bus perjalanan di Phnom Penh ini engga berhenti nanya-nanya soal rencana kami buat keliling Angkor Wat. "Kalian di Siem reap berapa lama? Rencananya mau ke mana aja? Besok mau jalan jam berapa? Kalo mau liat sunrise harus jalan dari pagi, loh. Mau ke candi apa aja? Kalian mau naik apa ke candi-candi itu?".

Rupanya, dese mau nawarin buat nganterin keliling Angkor Wat. Jadi, kayaknya si orang agen bus di Phnom Penh kemarin bilang ke dia "kalo lo mau jemput ini tiga orang cewek, lo bisa sekalian anterin mereka keliling Angkor Wat. Kan mayan tuh duitnya..". Padahal kami bertiga cuma butuh tuktuk buat jemput tengah malem ke hostel aja. Soalnya, kami udah bikin janji sama supir tuktuk temennya Lux (supir tuktuk kami di Phnom Penh) buat nganterin kami keliling Angkor Wat.

Walhasil, kami ngeles aja terus tiap ditanyain rencana ke Angkor Wat. Kami bilang  "Hmm, kami ngga tau mau ke Angkor Wat jam berapa, soalnya kami capek banget dan masih nunggu temen kami yang lainnya. Jadi jadwal kami masih tentatif banget, sekarang yang penting kami mau tidur aja dulu.".

Ngga lama, kami hampir sampai di hostel. Si abang tuktuk masih keukeuh nanyain mau dijemput jam berapa buat ke Angkor Wat? Dan kamipun masih keukeuh ngga mau ngasih tau kalau sebenernya kami udah booking tuktuk lain buat nganterin keliling Angkor Wat. Bukannya apa-apa... Itu jam dua pagi, abangnya bawa tuktuk udah kayak setan. Kalau kami diturunin di tengah jalan yang gelap dan sepi di kota antah berantah, gimana coba?

Alhamdulillah, kami sampai di hostel dengan selamat. Meskipun abangnya masih ngikutin dan nungguin di depan hostel karena kami tetep ngga bilang mau pake jasanya dia buat nganter jalan-jalan (dan kami tetep cuma bayar 3 dollar sesuai perjanjian awal). Ya kami bertiga pura-pura gila aja lah ya, masuk hostel ngga nengok-nengok ke belakang lagi.

Paginya (eh siangnya deh, karena udah jam 9 - bukan pagi lagi dong ya), kami bangun dan nyari sarapan di luar hostel, karena sarapan di hostelnya kudu bayar. Ternyata, ngga ada makanan yang cocok sama perut dan kantong di sekitar hostel. Akhirnya ujung-ujungnya beli roti pake telor dadar di hostel aja hahahaha.



 Oh by the way, kami nginep di Angkor Wall Hoho. Yang milih hostel sebenernya Miun, pas lagi di Ho Chi Minh. Jadi, awalnya kami emang ngga mau booking hostel di Siem Reap. Karena memang rencananya cuma mau keliling Angkor Wat aja, jadi tas dan segala gembolan bakal kami titipin di tuktuk aja sementara kami foto-foto di berbagai candi. Tapi waktu di Vietnam, mulai mikir-mikir karena kalau beneran ngga booking  hostel, artinya kami ngga mandi dan tidur beneran selama TIGA HARI!! Ya iya sih ceritanya backpacker, tapi yaa ngga usah gitu-gitu amat kali ya..



Buat pemilihan hostel/hostel selama #BananaPancakeTrip ini sebenernya semuanya gue serahin ke Miun. Syarat dari gue cuma satu: harga sewa permalemnya ngga lebih dari 10 dollar. Sisanya terserah yang lain aja deh, gue ngga ikutan pusing :D. Angkor Wall Hoho ini dipilih Miun karena katanya 'penampakan'nya lucu gemes-gemes gimana gitu. Emang bener sih, common room -nya bener-bener nyaman dan instagrammable banget. Mereka juga jual kartupos dan bersedia ngirimin kalau kita mau.....dan gue jadi ngirim banyak kartu pos dari hostel sebagai "oleh-oleh" buat beberapa temen dan saudara (biar ngga perlu menuh-menuhin tas).


Jam 12, si abang tuktuk temennya Lux dateng. Dan mulailah kami tawar menawar harga. Sebenernya budget kami buat tuktuk keliling angkor wat selama setengah hari adalah USD 18. Tapi menurut si abang tuk-tuknya, mau sehari, setengah hari, seperempat hari tarifnya sama aja yaitu sekitar 25 dollar. Yang ngebedain paling cuma candi-candi yang dikunjungi aja, kalau letaknya agak jauh ya nambah-nambah dikit lah. Akhirnya setelah tawar-menawar dan pilah-pilih candi yang mau kami kunjungi, tercapailah kata mufakat di angka 27 dollar untuk ke Ta Prohm, Bayon, dan the mighty Angkor Wat PLUS anterin balik ke hostel untuk ambil tas dan langsung cus anterin ke Bandara malemnya.

Singkat cerita, sampailah kami ke Angkor Wat...
Angkor Pass

mohon abaikan masker gojek yang melambai-lambai
By the way, jadi rupanya Angkor Wat ini sebenernya adalah kompleks yang terdiri dari banyak candi yang kalo mau didatengin satu-satu, nggak bakalan cukup sehari aja. Palingan sehari cuma bisa tiga atau empat candi aja karena jarak antar candi juga lumayan jauh.

Akhirnya kami memutuskan untuk datengin 3 candi (plus satu candi kecil yang kebetulan lewat - sambil beli es kelapa) yaitu: Bayon, Ta Prohm, dan Angkor Wat si candi utamanya. Nah karena ngga berhasil ngejar sunrise di Angkor Wat, (niatnya) kami mau ngejar sunset aja deh di Angkor Wat, jadi Angkor Wat kami taro di paling akhir.

Candi pertama yang kami kunjungi adalah Bayon.
Waktu baru sampe, kayaknya lagi ada pemugaran di Bayon Temple ini jadi banyak bagian yang berantakan dan ditutupi terpal. Gue sempet ngeluh pas baru sampe dan turun dari Tuktuk, "Lah ini kok ngga kayak yang di google images ya bentukannya?".
Ternyata, kami turun di bagian yang salah. Jadi harus jalan agak muter dan naik dulu untuk bisa ngeliat "wajah" Bodhisattva Avalokiteshvara......dan itu CAPEK. Udah mah tengah hari bolong jalannya, tangga batunya tinggi-tinggi pulak. Buat orang yang kakinya pendek dan pantatnya berat kayak gue, ini setengah menyiksa. Udah gitu, pas nyampe di atas, ketemu rombongan turis yang ngeselin banget. Kenapa ngeselin? Karena mereka foto-foto pake tongsis lamaaaaaaaa banget. Udah gitu, karena panas, mereka jalan pake payung gede dan SELALU nyundul gue. Aslik mau ngamuk!

mau foto ini doang, gue harus nunggu turis-turis itu diajak pulang sama tour leader-nya

Akhirnya karena nggak tahan sama panas mataharinya, kami turun ngikutin si turis-turis ini. Sampe di bawah, disambut sama belasan fotografer yang mengarahkan kamera mereka ke arah gw ..... nggak deng! Ternyata mereka lagi mau foto Bayon! Dan ternyata, setelah gue nengok ke belakang, angle Bayon yang bagus dan terlihat kayak di google images ya dari tempat gue keluar itu! Astagaa!
Dari Bayon Temple kami menuju Ta Prohm, yang terkenal banget gara-gara dijadiin tempat syuting Tomb Raider.

Di perjalanan menuju Ta Prohm, kami nemu candi kecil yang ngga terlalu ramai dan ada banyak tukang jualan. Penting banget, karena mataharinya nggak nyantai dan keringet udah nggrobyos, jadi kami beli es lilin rasa kelapa hahahaha. Sambil makan es lilin, sambil liat-liat candinya yang yaaah cuma gitu aja. Eh maksudnya, candinya ngga yang semegah dan seheboh yang lainnya. Tapi umurnya ya pasti beti-beti lah sama 'saudara-saudaranya' yang lain.

Nggak lama-lama di candi kecil (yang gue ngga inget namanya - maapkaan), kami langsung menuju ke Ta Prohm.

Gue seneng di Ta Prohm ini banyak pohon. Jadi, meskipun mataharinya ngajak ribut, tapi tetep berasa adem. Dan karena banyak pohon juga, jadi kita bisa denger suara burung dan jangkrik! Bahkan di awal masuk area Ta Prohm, gue ngeliat ada monyet dan......kadal 馃槹
Kalo lo ketik Ta Prohm di google, akan muncul foto-foto candi yang 'dipeluk' oleh akar-akar pohon raksasa yang usianya ratusan tahun. Tapi waktu pertama kali gue masuk, kok ngga ada ya itu akar-akar raksasa? Rupanya, sama seperti di Bayon, Ta Prohm juga lagi dipugar. Mungkin karena pohon-pohon raksasa itu akarnya semakin kuat 'memeluk' candi, si bebatuan candinya jadi rapuh dan mengganggu struktur bangunannya. Alhasil, banyak dipasang pembatas di sekitar bangunan dan puing-puing candi.
Ini satu-satunya bagian Ta Prohm yang masih 'dipeluk' akar pohon yang berhasil gue temukan, dan tempat ini tentu saja jadi spot favorit wisatawan buat foto-foto.

Udah puas foto-foto, udah keringetan dan lepek, dan udah mulai sore. Off we go to the main temple: The Angkor Wat.

Sampai di Angkor Wat, kami disambut awan mendung. Rasanya mau nangis, karena ini artinya kita ngga bisa liat sunset! 馃槶
Tapi harapan masih ada karena awan hitamnya bergerak pelan, kami masih berharap bisa liat sunset dulu sebelum hujan. Langkah semakin dipercepat menuju ke bagian belakang candi, liat-liat reliefnya sekilas aja. Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Sampai di bagian belakang candi, cuma bisa foto kemegahan candi satu kali (itupun dengan background awan hitam) trus tiba-tiba gerimis dan angin lumayan kenceng. Langsung deh neduh ke dalem candi.


Nggak sempet lagi explore Angkor Wat karena ujannya bener-bener deres. Pas ujannya agak mereda, beberapa wisatawan naik ke menara (eh apa ya sebutannya? Kalo di foto, si bagian candi yang tinggi itu deh, pokoknya). Gue ngga berani ngikutin karena tangganya agak curam dan kayaknya licin. Gue ngga yakin masih bisa fokus dan hati-hati pas turun tangga nantinya, mengingat udah capek dan gue cuma pake sendal jepit.

Menjelang jam 6 sore, ujan udah ngga sederes sebelumnya tapi bukan cuma gerimis juga (you know, that ujan-ujan-bocor-alus-yang-kalo-mau-diterobos-ya-bakal-kuyup). Kami buru-buru mencoba keluar dari kompleks candi menuju ke tempat parkir Tuktuk.

Oh iya, siapa tau ada yang bertanya-tanya kenapa ga pake payung, FYI kami selalu bawa payung (plus jas ujan sekali pakai kalo gue) setiap hari di dalam tas. Tapi hari itu entah kenapa ga ada yang bawa payung sama sekali, karena hari-hari sebelumnya panas banget! Pagi sampai siang juga ngga ada tanda-tanda mau ujan sama sekali. Jadi gue pikir dari pada berat-berat bawa payung, mending gue bawa ekstra botol minum biar ga dehidrasi gara-gara kepanasan. Trus malah hujan deres banget? Ini sih kualat kayaknya gara-gara takabur 馃槥

Sampai di depan kompleks candi, sambil clingak-clinguk nyari supir Tuktuk, tiba-tiba ujan langsung deres lagi! Langsung cari kantong kresek di dalem tas buat melindungi kepala. Ya kepala dulu deh dilindungin biar ngga sakit. Kebetulan, paspor, kamera dan barang-barang penting lainnya udah ada di dalam ziplock bag di dalem tas, jadi insya Allah aman. 

Sebelnya, udah clingak-clinguk nyari supir tuktuk, eh doi ga ada dong! Supir tuktuk yang lain padahal banyak yang nungguin tamunya di depan situ sambil bawain payung, supir tuktuk kami mana?? Duh!

Akhirnya kami jalan ke parkiran, ngga jauh sih, tapi ujan dan becek jadi bawaannya kesel banget ngga nyampe-nyampe. Sampe di parkiran cuma ada satu tuktuk, SATU TUKTUK! Tuktuk kami yang rese banget itu. Si abangnya lagi duduk santai sambil senyum. Mau ngamuk ngga siih? Udah tau ujan deres, bukannya jemputin biar kita ngga jalan jauh ujan-ujanan. Kami terlalu capek dan kesel buat ngomelin abangnya. Akhirnya kami minta diantar ke hostel buat ngambil barang-barang dan ganti baju.

Sampai di hostel, karena kami udah check-out dan cuma nitipin barang, jadi kami ngga bisa pinjem kamar mandi untuk mandi. Kami cuma bisa pake toilet tamu untuk ganti baju. Padahal, bajunya udah kuyup banget sampe ke dalem-dalem dan celana gue udah kotor banget kecipratan becek. Akhirnya muka tembok aja, gw mandi koboy di toilet tamu 馃檴.

Sesuai perjanjian sama si abang tuktuk, kami diantar ke bandara. Tapi di perjalanan menuju bandara, kami minta mampir ke restoran dulu buat beli makan malem. Miun ke restoran halal India, sementara gue dan Minul ke.... KFC terdekat. Iya, KFC lagi. Gue ngga sanggup mikirin menu yang muslim friendly, dengan harga murah, dan rasanya udah ketahuan. Gue pikir, gue enggak akan mengalami kejadian yang lebih buruk lagi setelah apa yang kami alami seharian itu. Ternyata, pesenan gue datengnya satu jam kemudian. SATU JAM! Tau ngga apa yang gue pesen? Paket nasi plus ayam goreng dan teh panas!
Nasi dan ayam langsung dikasih di counter, untuk tehnya gue disuruh tunggu dulu. Sambil nunggu, gue manfaatin free wifi buat update instagram dong. Tapi kok pesenan gue ngga dateng-dateng ya? 15 menit. 30 menit. 45 menit... Gue tanya sama mas-masnya, kok pesenan gue ga dateng? Tunggu lagi, kok ngga dateng juga? MANA MANAGERNYA, GUE MAU NGAMUUUK! Akhirnya (kayaknya sih) managernya keluar dari dapur sambil bawain teh panas gue. Dia minta maaf karena lama. Mau ngomel-ngomel, tapi ngomel pake bahasa inggris ternyata capek. Jadi gue ucapin terima kasih dengan wajah bete, trus gue tinggal 馃槫

Untung di Siem Reap enggak macet kayak di Jakarta. Lumayan juga olah raga jantung. Sampe di bandara, ternyata antrian check-in puanjaaaang banget. Akhirnya gue ngantri sambil makan dan minum teh anget. Miun akhirnya cuma makan sedikit si ayam india nya. Minul juga akhirnya ngga makan Ayam special KFC Kambojanya karena.....enggak sesuai lidah nusantaranya 馃槀. Akhirnya semua makan ayam Original Recipe gue. Untung ayamnya guedaaa, jadi bisa buat dicemilin rame-rame. Tips: kalo kepepet makan di KFC, pesennya yang biasa aja. Iya sih pasti bakal mikir "masa udah jauh-jauh trus makannya tetep KFC? Paling ngga coba menu spesial mereka yang ngga ada di Indonesia dong". Tapi daripada rasanya nggak jelas? 馃槢

Alhamdulillah setelah check-in ngga ada masalah yang terlalu bermakna. Paling cuma ngga kebagian tempat duduk, karena boarding roomnya penuh banget, dan akhirnya kita lesehan aja sampe diliatin orang (tapi trus mereka ikutan lesehan juga). Alhamdulillah lancar sampai mendarat di kota berikutnya: Bangkok.


#bananapancaketrip di Kamboja: SELESAI.
*tiup terompet, nyalain petasan, tembakin confetti*

Gue ngga tau kapan bakal update sisanya, tapi insya Allah akan gue selesein. Mungkin bakalan lama, atau bahkan mungkin bakal ada posting lain juga, pokoknya gue sempetin buat update deh.

Cupcupmuah,
R

Monday, August 15, 2016

#BananaPancakeTrip Part 3: "It's Phnom Penh, Meeen!"

Lagi-lagi postingan #BananaPancakeTrip ini gue buka dengan permohonan maaf karena lamaaaa banget update-nya. Eh perlu ngga, sih, minta maaf? Emang ada yang nungguin? Emang ada yang baca? Pokoknya, gue berniat buat menyelesaikan cerita-cerita #BananaPancakeTrip ini di blog (walaupun lama yaaa), jadi sabar aja 馃榿




Dari Ho Chi Minh City, kami naik "sleeper bus" yang posisi duduknya kayak kursi pantai. Iya! Kursi pantai yang (harusnya) santai itu! Tapi kayaknya si kursi ini didesain buat orang asia yang ukurannya kayak gue, jadi bule-bule yang badan dan kakinya panjang-panjang ya kesempitan lah! Anyway, ukuran kursi ngga jadi masalah lah ya buat gue. Yang jadi masalah adalah: TEMEN SEBELAHNYA!

Jadi, karena gue jalannya bertiga, setiap kali naik pesawat atau bus pasti akan ada yang duduk sendiri atau harus sebelahan sama stranger. Nah, harusnya pas naik bus ini bukan giliran gue yang harus sebelahan sama stranger, tapi karena ternyata si orang asing adalah cowok (sementara dua temen jalan gue adalah perempun berhijab) dan posisi tempat duduknya ngga ada sekat/pembatas/sandaran tangan, jadi gue ngalah deh.. Gue pikir, "Ya namanya juga backpacker-an, duduk dan ngobrol sama orang asing ya biasa aja dong". Tapi ternyata gue salah. 
Ini sih namanya SEKASUR BERDUA!
Sebelah gue adalah seorang cowok berwajah arab, dengan brewok dan mata indahnya. "Wah, sebelahan ama Zayn Malik nih", pikir gue awalnya. Tapi abis itu si Zayn Malik KW ini nanya apakah gue dari Malaysia? Jelas gue jawab dengan bangga: "No, I'm from Indonesia". Terus percakapannya jadi begini,
Zayn: "Are you a moslem?"
Gue: "Yes I am"
Zayn: "Good, I'm a moslem too".
Trus abis itu dia langsung tarik selimut menutupi seluruh badan dan kepalanya, trus langsung masang mp3 orang ngaji. AYAT KURSI, AL-IKHLAS, dan AL-FALAQ  dong!!! Dikata gue syaitonirrojim?? Masa gue dibaca-bacain surah buat ngusir jin? Kampret juga nih si Zayn KW.

Pas bus nya jalan, lampu di dalam bus dimatiin. Jadinya gelaaaap banget ngga keliatan apa-apa. Akhirnya gue memutuskan buat tidur aja karena "temen sebangku" gue ngga bisa diajak ngobrol (ya iya, Ri, lo kan dianggep Jin). Tapi gue ngga bisa tidur dengan nyenyak karena...Si Zayn KW ini tidurnya lasak. Dikit-dikit gue kebangun gara-gara kakinya si Zayn KW (yang pake celana pendek) tiba-tiba nyenggol kaki gue. Men, kesenggol karpet persia gimana ngga merinding! Belom lagi pas subuh, tiba-tiba kok punggung gue anget ya? Eh ternyata punggung gue beradu sama punggungnya Zayn KW. PADAHAL POSISI GUE UDAH MAU JATOH KE AISLE BUS YA!!! Pengen gue dorong, tapi takut tar dituduh "colek-colek pria yang bukan muhrimnya" sama si Zayn KW. Kesseeeeel, Ya Allah, keseeeelll!!

Sekitar jam 4 pagi, bus berhenti. Gue ngga bisa liat kita lagi dimana karena gelap banget. Si supir dan kernetnya tiba-tiba teriak-teriak dalam bahasa Vietnam (atau Kamboja?) yang gue ngga ngerti. Panik dong karena ngga ngerti bahasanya, tapi nadanya tinggi kayak lagi marah-marah. Ternyata nyuruh ke toilet bagi yang mau pipis. Karena ngga merasa pengen pipis, gue tidur lagi.

Jam 6 kami udah di perbatasan Vietnam - Kamboja. Kayaknya sih sejak terakhir gue bangun itu, busnya memang ngga jalan-jalan. Kernet bus meminta Passport kami dan ngga lama, kami diminta turun untuk pemeriksaan di perbatasan keluar Vietnam. Ngga ribet sih, karena cuma nunggu nama kita dipanggil, dicap aja passportnya, ambil, kelar. Barang-barang juga ada di dalam bus dan ngga diturunin, ngga tau deh diperiksa apa ngga, kayaknya sih ngga ya. Abis itu naik lagi ke bus, bus jalan ngga jauh, trus kita disuruh turun lagi. Lho lho? Apa lagi nih? Ternyataa, pemeriksaan lagi di perbatasan masuk Kamboja. Karena gue dari Negara ASEAN juga, jadi ngga lama-lama. Malah dipanggil pertama, kasih passport, scan sidik jari, foto, passport di cap, ambil lagi, selesai! Abis itu nungguin penumpang lainnya deh. Selamat datang di Kamboja!

Jam 7 bus jalan lagi, karena udah terang jadi bisa liat-liat jalanan yang ternyata ngga ada yang bisa diliat juga karena isisnya tanah kosong gersang, truk-truk dan bus-bus yang pada parkir aja. Akhirnya gue ngemil dan minum aja karena KFC bekal dari HCMC kemaren udh gue abisin tadi malem pake kering kentang dan abon juga 馃槀. Untung nasinya udah gue makan pas malem, karena pas Miun dan Minul mau makan KFC nya buat sarapan ternyata udah basi.

Sekitar jam 11 siang, akhirnya sampai juga di tengah kota Phnom Penh! Kami disambut sama banyak supir tuktuk yang nungguin di depan pintu bus menawarkan buat nganter keliling kota. Tapi kami udah booking seorang supir tuktuk sejak dari Jakarta. Namanya Lux. Gemes ya namanya, kayak sabun mandi 馃槀. Jadi, Lux ini rekomendasi dari temennya Miun di Vietnam. Dari malam sebelumnya, kita udah sms-an minta dijemput dan dianter keliling kota sampe sore. Setelah ketemu tuktuk-nya Lux, hal yang pertama kita minta adalah: anterin ke agen bis yang bisa bawa kita ke Siem Reap malam ini. Trus Lux bilang "Saya antar ke agen bus yang bagus ya. Sialnya bus yang tadi kalian naikin itu jelek. Nanti saya carikan yang bagus!" Oke deeeh, Lux!

Ada beberapa agen yang kami datangi sebelum akhirnya ketemu jadwal bus yang pas. Di agen yang terakhir ini, kami menutipkan barang-barang karena mau jalan-jalan dulu. Dan karena malemnya gue belom mandi (ehm), akhirnya gue memutuskan buat ganti baju, cuci muka, dan cuci-cuci badan dikit (tetep bukan mandi, sih...). And we're ready to go! 

Trus Lux nanya, kita mau kemana aja? Kita bilang, pengen ke National Museum, National Palace, dan Genocide Museum. Kata Lux, yang paling deket dari situ adalah National Museum. Akhirnya kami ke National Museum, tapi sayangnyaa lagi istirahat. Akhirnya kami putuskan makan dulu aja deh ya. Eh ngomong-ngomong soal makan, kering kentang dan abon ada dimana ya??! Trus baru inget, kalo kering kentang dan abon ada di dalam tas plastik isi KFC basi......dan udah dibuang pas turun dari bus tadi 馃槶馃槶馃槶

Akhirnya bilang ke Lux minta dianter ke tempat kita dijemput tadi, masih berharap kering kentangnya masih ada di dalam plastik itu. Yaa udah masuk tempat sampah sih, tapi kan kering kentangnya ada dalam tempat makan plastik dan masih diplastikin lagi, jadi gapapa deh. Insya Allah masih bersih. Sampai di tempat turun bus, gue dan Minul ngorek-ngorek tempat sampah doong demi kering kentang! Dan sedihnya, ngga ketemu juga itu bekal andalan buat 10 hari ngetrip. Ada sih kering kentangnya, tapi udah dikeluarin dari tempatnya dan tempat makan plastiknya yang dicolong! KZL.

Karena udah ngedrop, bete, capek, dan laper. Akhirnya minta ke Lux biar dicariin tempat makan halal yang ternyata....restoran Indonesia aja dong hahahaaa. Menunya nasi goreng bandung, mie goreng, soto, dll yang rasanya ngga Indonesia banget. Huff..

Abis makan, langsung ke Tuol Sleng Genocide Museum. Tempat ini adalah gedung sekolah yang dijadikan tempat penyiksaan S-21 oleh Khmer Merah (Khmer Rouge). Tentang Museumnya sendiri, silakan liat di wikipedia ya, karena kalo gue ceritain bakal panjang banget. Yang akan gue ceritain di sini feelnya aja ya. Sejak awal masuk, kita udah diingatkan bahwa di tempat ini dulunya terjadi pembunuhan massal, jadi kita harus menghormati tempat ini dengan ngga berisik dan ngga ketawa-ketawa. Intinya sih menghormati arwah-arwah yang dibunuh secara keji di tempat itu. Banyak foto-foto dan gambar-gambar penyiksaan yang dilakukan di situ, foto-foto korban juga. Beberapa di antaranya bahkan masih anak-anak. Bukan takut, tapi lebih ke sedih sih ada di dalam situ. Rasanya pengen nangis liat foto-foto dan baca kesaksian orang-orang yang selamat dari S-21 ini, banyak orang yang ngga bersalah malah mati dibunuh dengan sadis.
Oh iya, pas gue di sana juga ada beberapa survivor di sana sambil jualan buku biografinya.

Setelah dari Genocide Museum, Lux mengantar kami ke National Museum of Cambodia
Cakep ya fotonya, berkat matahari yang Subhanallah panasnyaaaa ☀️☀️馃敟馃敟

Isinya mirip-mirip lah sama isi Museum Nasional kita alias Museum Gajah. Ya iya lah, rumpunnya sama jadi banyak sejarah dan kebudayaan yang mirip. 


Dari Museum Gajah National Museum of Cambodia, kita buru-buru ke Royal Palace alias Keraton-nya Kamboja 馃榿. Isinya apa? Sesuai namanya, Royal Palace ya istana kerajaan alias tempat tinggal Raja dong ya. Jadi, si Royal Palace ini terdiri dari beberapa bangunan yang semuanya cantik-cantik banget! Dengan warna utama emas dan merah, mengingatkan gue sama baju pengantin Sumatera deh. Bagus dan cantiikkk! Trus ngapain di dalam situ? Mmm karena gue ngga pake tour guide, jadi bekal gue cuma brosur doang yang isinya peta/denah bangunan apa aja yang ada di dalam ya. Trus ngapain lagi? Yaaa foto-foto laaah!


Abis dari Royal Palace, kami minta Lux buat nganter kami ke Masjid. Soalnya udah sore dan kami belum solat Zuhur maupun Ashar. Badan udah rentek dan lepek bangett! Akhirnya dianter deh ke Masjid Al-Serkal yang konon katanya adalah hadiah dari Pangeran Arab (or sodaranya Pangeran Arab something gitu lah). Emang ya, kalo lagi di daerah antah berantah yang lo ngga kenal siapa-siapa, nemu masjid itu rasanya kayak pulang ke rumah! Dan ketemu orang-orang di masjid rasanya kayak ketemu sodara --Err ... pas di Al-Serkal gue ngga ketemu jamaah lain selain kita bertiga sih di tempat cewek, tapi yhaaa......- Sambil istirahat baring-baringan sebentar pas abis solat dan ngadem di depan kipas angin masjid.

Abis solat, akhirnya kami minta diantar ke agen bus buat ke Siem Reap jam tujuh malam. Sebelum pisah sama Lux, Lux ngasih nomer telepon temennya -sesama supir tuktuk- buat nemenin kita keliling  Angkor Wat besoknya. Lux ngejanjiin temennya bakal jadi guide yang oke buat kita, karena bahasa inggris temennya ini lebih bagus daripada Lux. Oke deh Lux 馃憤馃徏

Sebelum berangkat ke Siem Reap, Mas-mas agen bus nya sempet nanya gimana cara kita ke Hostel pas udah nyampe Siem Reap? Akhirnya kami minta tolong sama mas-nya buat telfonin hostel dan minta tolong kasih tau tempat penjemputan. Setelah telfon pihak hostel, masnya bilang "Wah ini hostel kamu parah. Masa dia minta 3 dollar per orang untuk penjemputan! Harusnya gratis dong! Udah, ngga usah pake jemputan dari hostel. Kalo kalian mau, saya ada teman supir tuktuk di sana. Nanti saya suruh dia jemput kalian, kalian kasih saja dia 3 dollar". Wow. Good deal banget dong ya, masa iya gue tolak? Akhirnya kami setuju buat dijemput sama supir tuk-tuk temennya mas agen ini sesampainya di Siem Reap.

Perjalanan Phnom Penh-Siem Reap ini memakan waktu sekitar 6 jam. Bus nya berhenti sekali di tengah jalan untuk ke toilet. Terus kayaknya sempet berhenti lagi deh, eh ngga tau deng, gue tidur pules sepanjang jalan hahaha..

Sekitar jam 2 dini hari, kami sampai di Siem Reap. Disambut oleh supir tuktuk yang udah bawa kertas bertuliskan nama kami. Yaaay! Ngga pake repot nyari tuktuk dan nawar nih, cepet-cepet sampe hostel aja lah biar bisa tidur yang bener dan besoknya bisa seger pas jalan keliling Angkor Wat! Eh tapi kok ini abang tuktuknya banyak nanya sih? Kok gengges ya?



Gengges gimana? Di postingan berikutnya ya! Kali ini gue jamin ngga harus nunggu setahun deh.. Palingan.. Hmm.. Sebulan 馃槤

Cupcupmuah,
R

Tuesday, October 27, 2015

#BananaPancakeTrip Part 2: Hai, Ho Chi Minh City!

Huayoooo.. Pada nungguin kelanjutan cerita #BananaPancakeTrip gue yaaaaa? Kezel ya di PHP-in, bilangnya mau dilanjutin minggu depan ga taunya lama. Hahahaha.
Sebenernya di general itinerary yang gue post kemaren, day 1-nya itu dimulai tanggal 12 Agustus 2015. Tapi berhubung hari Rabu itu isinya cuma transit di Changi Airport doang, jadi ceritanya digabung aja sama hari Kamis di Ho Chi Minh City ya..


Kami berangkat dari Bandara Internasional Soekarno Hatta naik JetStar tujuan Ho Chi Minh City via Singapore jam 21.35. Ini artinya, kami akan transit di Bandara Internasional Changi selama beberapa jam sebelum naik pesawat lagi dari Singapore ke Vietnam jam tujuh keesokan paginya.

Jadi enam jam di bandara, nih? Iya betul! Hahahaha.. Jangan sedih, enam jam nya di Changi kok. Gue sih nggak keberatan 12 jam di Changi juga :p. Kenapa? Karena di Changi yang merupakan airport terbaik di dunia, lo bisa menikmati fasilitas-fasilitas yang oke dan banyak yang gratis! Wifi gratis? Check. Tempat bobok yang enak dan nyaman? Check. Mushola? Check. Kursi pijet (ini penting!), WC jongkok beserta semprotan ceboknya (buat yang ngga suka sama kloset duduk dan wajib beristinja kayak gue), playground bocah? Check, check, check!! Mau belanja? Bisa. Nuker duit? Bisaaa! Mau makan pun bebas milih, asal jangan lupa bayar :p. Duh sayangnya Changi bukan kos-kosan bulanan ya, betah aku di siniiii.

Hari Kamis pagi, kami naik pesawat menuju Saigon alias Ho Chi Minh City (Samimawon, pemirso.. Akupun tadinya bingung, ini sebenernya Ho Chi Minh apa Saigon ya? Ternyata same-same, sami, podo wae! Katanya, dulunya memang disebut Saigon, kemudian di tahun 1975 diubah menjadi Ho Chi Minh City yang diambil dari nama Pemimpin Vietnam yaitu Ho Chi Minh. Meskipun demikian, penyebutan nama Saigon juga masih banyak digunakan sampai sekarang).

Jam 8.15 pagi, kami disambut oleh matahari terik di Ho Chi Minh City. Keluar dari imigrasi Bandara Tan Son Nhat, kami mulai celingak-celinguk mencari orang untuk ditanya. Sengaja nyarinya yang di dalem terminal kedatangan aja, karena parno takutnya kalo nanya di luar nanti dikibulin sama supir taksi (kebiasaan kan, di Indonesia banyak yang kayak gitu di bandaranya). Tujuan pertama kami adalah Ph岷 Ng农 L茫o Street di District 1. Mau ngapain? Mau nyari travel yang jual tiket bus malam menuju Phnom Penh hari itu juga. Sebenernya bisa sih, ngga usah repot-repot nyari orang buat ditanya, buka google maps aja (ada yang mau bilang gitu, ngga?). Pas lagi transit di Changi, gue udah nyimpen map offline buat bekal (setidaknya) dari bandara sampe ke Ph岷 Ng农 L茫o. Tapi apa daya.... hurufnya bertopi dan berjenggot semua, takutnya salah :(

Akhirnya berhasil nemu tourist in formation, dan minta ditunjukin gimana cara ke Ph岷 Ng农 L茫o. Mbak cantik di tourist information-nya ngasih selembar tourist map terus nunjukin posisi tujuan kami. Dia bilang, bisa naik bus nomor 152 ke Ben Tanh Station dengan biaya VND 5000 per orang atau naik taksi dengan biaya yang lebih mahal (lupa gue berapa) tapi lebih cepet karena ngga muter-muter. Sebagai manusia paling medit berjiwa petualang diantara peserta #BananaPancakeTrip lainnya, tentunya gue memilih naik bus doong.

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Waktu kami keluar, udah ada dua bus nomor 152 yang lagi parkir nunggu penumpang. 
Bus No. 152

bayarnya harusnya VND 5000

Nggak lama, ada beberapa penumpang lain yang dateng: segerombolan turis Cina dan tiga orang cewek dari Indonesia. Trus supirnya dateng, dan kami ngasih tau tujuan kami yang ternyata sama: Ph岷 Ng农 L茫o. Berbekal informasi dari mbak-mbak information di bandara, kami udah siapin duit VND 5000 per orang, eh si supirnya malah nodong VND 10000 per orang. Hellooooow! Yu pikir ay bisa dibodohi, itu di pintu bus ada tulisannya 5000 Dong! Trus supirnya kekeuh dan kamipun tak berdaya karena duit gue pecahan 100000 Dong, ga bisa ngasih uang pas. Yaudah, diikhlasin aja lah ya.. Tapi abis itu kopernya gue taro di kursi penumpang, jadi gue ambil tempat buat dua orang. Ha!

Sepanjang perjalanan, gue agak kampring terkaget-kaget ngeliat palu arit dimana-mana. Maklum, sisa didikan orde baru yang mengharamkan palu arit dan komunisme.


Sebagaimana di Indonesia, Ho Chi Minh City juga banyak pengendara motornya. Yang menurut gue lucu adalah helm mereka, ngga SNI banget! Eh ya iyalah ya, mungkin mereka pakenya SNV.
helm standard Vietnam, bukan helm proyek ya!
Ho Chi Minh City juga lagi banyak membangun ya kayaknya. Gue berasa di Jakarta deh liat ada crane dimana-mana. Mungkin mereka juga ceritanya lagi mau bikin MRT :p



Jadi, rupanya Ph岷 Ng农 L茫o Street ini daerah turis. Maksudnya, di jalan itu banyak hostel dan travel agent yang banyak dicari sama turis (macem gue-- ciyee turis!). Setelah di turunin di halte terdekat dari Ph岷 Ng农 L茫o (gue lupa nama jalannya), kata supirnya kita tinggal jalan aja terus. Terus kemana? Nggak tau hahaha, supirnya cuma bilang gitu dan langsung cus bersama bus 152 nya. Akhirnya kami memutuskan buat jalan kaki sambil geret-geret koper buat nyari Lac Hong Tours yang katanya menyediakan sleeper bus buat ke Phnom Penh. Sembari nyari, ternyata di jalan yang kami lalui banyak juga agen tur, jadi kami coba tanya-tanya juga. Ternyata, kebanyakan tour menyediakan bus ke Phnom Penh terakhir jam lima sore. Gue mikirnya, kalo jalan jam lima sore, terus nyampe perbatasannya jam berapa? Emang masih buka? Kalo udah tutup kan yang ada kita harus nunggu lebih lama lagi.

Baru tiga agen yang ditanya, terus gue udah ga bisa mikir karena haus! Akhirnya mampir deh di Circle K terdekat. Sekalian numpang wifi gratis buat buka maps (hidup fakir wifi!). Trus karena ngikutin direction dari google maps, jadinya malah muter, padahal ada jalan yang lebih deket -.-". Setelah geret koper (sambil merhatiin nomer gedung) selama 15 menitan, akhirnya sampailah kami di 355 Ph岷 Ng农 L茫o Street. Eh tapi kok bentuknya nggak kaya travel agent? Jangan-jangan udah gulung tikar nih agennya! Males nanya juga, karena di depannya ada seekor anjing liar, hmm cari yang lain aja deh. Alhamdulillah, ga jauh dari situ ada travel agent  yang di atasnya ada hotel.


Kami masuk dan Miun coba tanya-tanya. Oh iya, selama perjalanan, kami udah bagi tugas: gue yang bagian mikir (mikirin rute, mikirin duit, mikirin makan), Miun bagian juru bicara (nanya jalan, nego harga, dan email-emailan sama hostel dan supir tuktuk :p), Minul bagian pembantu umum (bantu mikir, bantu angkut, dan bantu ngomong. Haha!). Kami minta dicariin bus apapun menuju Phnom Penh yang berangkat tengah malam, reclining seat, dan harganya sekitar 15 USD. Alhamdulillah, mereka berhasil nemuin sleeper bus yang berangkat jam 23.45 malam itu dengan harga sesuai budget, dan "katanya" karena ini sleeper bus tentu saja kursinya posisi bobok. Wuih lega dong udah dapet transportasi buat nyebrang negara. Setelah nitip barang bawaan, sekarang saatnya keliling kota dan cari makaaaan!

Soal makan, sebenernya gue ngga terlalu ribet karena pada dasarnya toh gue emang nggak mengkonsumsi daging merah. Jadi ngga susah lah, ya, yang penting baca Bismillah! Tapi karena gue jalannya sama dua orang berhijab, jelas aja jadi harus lebih hati-hati soal makanan. Sebisa mungkin cari yang beneran halal.
Cari makanan halal di negara yang penduduk islamnya bukan mayoritas, jelas ngga gampang. Tapi common sense aja, kalo ada masjid, pasti di deket situ ada yang jualan makanan halal. Ya, kan? Jadi, kami memutuskan buat cari masjid terdekat. Kata orang dari travel tadi, mesjidnya ngga terlalu jauh. Jadi kami memutukan untuk jalan kaki, sambil liat-liat kota Ho Chi Minh. Ciyeee backpacker banget nih hobinya jalan kaki.

Sambil jalan menuju masjid, kami menyusuri taman di wilayah Pham Ngu Lao. Namanya September 23 Park yang dibangun tanggal 23  September (masa sih?!) 2002 sebagai area terbuka hijau untuk warga kota Ho Chi Minh. Areanya lumayan luas, sepanjang jalan Pham Ngu Lao sampe ke Ben Tanh Market. Seneng deh, ada taman ijo gede di tengah kota. Berasa di Central Park, gitu (Jakarta Barat, ya. Bukan yang di Nuyok!). Ada apaan aja? Ada pohon, semak-semak, kursi, dan (ini penting) Toilet Umum permanen, bukan yang bisa dipindah-pindahin ya, itu sih geuleuh gue makenya. Ini bangunan toiletnya dari bata, ga bisa dipindah-pindahin, bersih, .....tapi ngga ada bidetnya alias WC bule banget! Tau kan, kloset-duduk-tapi-ga-ada-semprotan-ceboknya kind of closet. Thanks to  botol air mineral bekas, semua amaaan. Hahahaha

toilet umum yang tadinya gue kira pos satpam
Di deket taman itu, ternyata ada sebuah restoran halal. Tadinya mau makan di situ aja, tapi pas liat harganya eh kok jauh di atas budget sekali makan ya. Akhirnya sok-sok nanya jalan ke mesjid aja biar ngga tengsin udah liat-liat menu.Terus ditunjukin lah, katanya mesjidnya ada tepat di sebelah  Sheraton Hotel, salah satu gedung tinggi (yang keliatannya) deket situ.

Ternyataaaa......ngga sedeket itu pemirsa!
Kami harus mendaki gunung lewati lembah melalui jalan yang berliku-liku. Alhamdulillahnya, di Ho Chi Minh City bertebaran Circle K. Jadi, setiap kali merasa lelah dan hilang arah tinggal mampir, beli air minum sekalian pake wifi gratis buat ngecek google maps :))

Setelah melewati foto-foto di beberapa tempat seperti..

Patung Ho Chi Minh di depan gedung DPR-nya Saigon (CMIIW)
photo credit: Meera

photo credit: Meera
 Saigon Opera House..
The Municipal Theatre of Ho Chi Minh City

Akhirnya sampe juga! Alhamdulillaaaaaah 
Saigon Central Mosque 66 膼么ng Du, B岷縩 Ngh茅, H峄 Ch铆 Minh, Vietnam
Di sekitar masjid ternyaata ada banyak banget restoran halal, tapi sayangnya harga makanannya di luar budget gue. Budget sekali makan gue cuma bisa buat  beli minum di restoran-restoran itu. Baiklah. Mari kita cari restoran yang jelas ga jual babi, ada nasi-nya (buat dimakan bareng abon dan kering kentang bekal dari Jakarta) dan harganya murah: KFC! Hahahahaha!

Setelah mengisi energi di KFC (dan beli bekal buat di perjalanan ke phnom Penh malamnya), kami meneruskan jalan-jalan keliling district 1. Tujuannya adalah mengunjungi sebanyak mungkin torist attraction di district 1 sebelum gelap.
Saigon Central Post Office

Saigon Central Post Office
Saigon Notre Dame Cathederal
Independent Palace
Sayangnya, karena udah jam empat sore, Post Office dan Independent Palace nya tutup. Akhirnya cuma bisa foto-foto di depannya aja. Lumayan lah ya, daripada lumanyun.

Dari Independent Palace, kami mampir dulu ke Ben Tanh Market. Ngapain? Beli oleh-oleh dong yaaaa hahaha. Ngga deng. Ngga beli oleh-oleh karena sebenernya gue nggak punya budget buat beli-beli. Tapi berhubug ternyata Independent Palace nya tutup, jadi budget tiket masuk Independen Palace bisa dipake buat beli Magnet kulkas Vietnam buat nyokap dan pembatas buku. Yay! Btw, pas baru masuk Ben Tanh Market, kami langsung disapa "Silakan, Bundaaa.. Ditengok dulu bisa..". KZL nggak sih? Jauh-jauh ke Ben Tanh Market, rasanya kayak di Tanah Abang aja, gitu. Udah gitu, ada satu kios yang jualan gantungan kunci/tas/kipas souvenir vietnam, nawarin pake harga Rupiah tapi bayarnya pake Dong (jadi dia ngasih harga nih, misalnya 5000 VND, trus dia akan ngasih kalkulator bertuliskan harganya dalam rupiah), ZBL yaa Tenabang banget. Kirain Vietnam termasuk salah satu negara Asia yang jarang didatengin sama turis Indonesia, ternyata.....

Dari Ben Tanh Market, udah lodoh baget lah ya seharian jalan kaki keliling ditrict 1. Akhirnya kami memutuskan buat naik bis aja untuk balik ke travel agent di Pham Ngu Lao. Kebetulan terminal bus nya juga ga jauh dari Ben Tanh Market, cuma perlu nyeberang jalan dan menghindari serbuan motor dan mobil yang sruntulan di jalan* aja.

Di terminal, skill bahasa tarzan kembali dikeluarkan demi minta petunjuk bus mana yang bisa kami naiki sampe ke Pham Ngu Lao. Alhamdulillah, orang baik ada dimana-mana. Walaupun Bahasa Inggris mereka sangat terbatas, tapi keinginan buat ngebantu dua cewek berwajah Melayu dan satu cewek berwajah lokal (ha!) rupanya cukup besar. Seorang petugas di terminal menunjuk Bus no 53 yang katanya akan sampe pas di depan travel agent kami. Rupanya, di seberang travel agent kami ada terminal pemberhentian terakhir untuk bus. Alhamdulillah, nggak perlu jalan jauh.

Sambil menunggu malam (katanya, kami akan dijemput sama Bus menuju Phnom Penh di depan travel agent pada jam 11 malam), kami bertiga nongkrong dulu lah di Circle K. Hahahaha.. Dari jam lima sampe jam setengah sembilan malam. Ngapain aja di Circle K? Ya upload foto ke social media dong! Hahaha.. Sekalian memastikan tempat-tempat apa aja yang akan kami kunjungi di Phnom Penh, dan booking hostel di Siem Reap dan....jajan-bayar-jajan-bayar (iya lah! Tiga jam lebih di situ kebayang dong berapa kali jajannya?).

 Jam setengah sembilan, kami kembali ke travel agent  tempat kami beli tiket bus tadi siang. Karena mereka cuma buka sampai jam lima sore, jadi tas dan barang-barang yang kami titipkan, mereka pindahkan ke ho(s?)tel yang berada tepat di atasnya. Kami diperbolehkan menunggu di lobby ho(s?)tel tersebut sampai bus kami datang menjemput. Nah, kan namanya juga backpacker kere ya. Dikasih lobby buat nunggu, ngelunjak numpang mandi. Hahahaha. Eh gue nggak mandi deng, tapi numpang pup aja dikit... dan cuci muka... dan sikat gigi hehehe. Ngga sekalian mandi? Ngga deh, semprot-semprot parfum aja. Soalnya kalo mandi, berarti gue harus ganti baju, berarti harus ngeluarin baju dari dalam tas, dan berarti harus bongkar muatan. Males lah, ribet antara jorok sama ribet tipis yee.

Jam sebelas malam, ada seorang mas-mas (eh kalo mas-mas Vietnam sebutannya apa, ya?) yang menjemput kami. Kami diajak ke.....depan circle K tempat nongkrong kami tadi! Yahelah.. Ternyata, kantor  busnya di situ: di teras warnet! Kami bertiga adalah penumpang pertama yang sampai di situ. Pas sampai, kami langsung diminta mengisi data diri di buku absen (?) dan dibagikan kartu embarkasi untuk di perbatasan Vietnam-Cambodia. Ngga berapa lama, datanglah bule-bule lainnya yang bawa ransel guede-guede. Wah ini nih baru backpacker beneran.. Beberapa di antara mereka, si bule-bule cewe ini kayaknya agak setengah mabok. Nyanyiiiiiiiiiiiiii mulu, ngga tau apa yang dinyanyiin.

Setelah semua penumpang bus nya melengkapi kartu embarkasi dan membayarkan uang visa ke si mas-mas (yang kayaknya) kernet bus lintas negara ini, akhirnya kami dipersilakan buat masuk ke bus Kampuchea-Angkor Express yang ternyata.........
.......
.......
Ternyata apa hayo?
Nantikan kelanjutannya di postingan berikutnya!! Sabar ya.. Karena sesungguhnya orang sabar itu jidatnya lebar. Dan orang yang jidatnya lebar, berarti hokinya gede! Liat aja tuh ikan lohan, makin lebar jidatnya, makin mahal 馃槤

Cupcupmuah,
R





*Aseliiiik, jalanan di Ho Chi Minh City ganas banget! Gue beberapa kali hampir ketabrak pas nyebrang jalan, padahal gue udah ngikutin lampu lalu lintas 馃槶

Monday, September 28, 2015

#BananaPancakeTrip Part 1: Pendahuluan

Sebulan yang lalu, di bulan Agustus, gue abis jalan-jalan kere hore ke beberapa negara di Asia Tenggara. Perjalanannya sendiri udah gue impikan sejak akhir 2013 sebenernya, tapi karena satu dan lain hal (baca: ngga punya duit dan urusan si tujuh huruf yang gak beres-beres) akhirnya baru beneran serius dibikin plan-nya di 2014 dan berangkat di tahun 2015. Panjang dan lama, ya, ngalah-ngalahin persiapan kawinan.

Awalnya, rencananya emang mau solo backpacking ceritanya. Kenapa solo? Karena menurut gue, jalan sendiri lebih ngga ribet. Eh, ya, mungkin ribet, tapi ribetnya sendiri aja gitu. Ngga ngeribetin orang lain. Pusing juga nantinya ya pusing sendiri aja, nggak musingin orang lain. Intinya sih emang males ribet (dan diribetin orang) aja sik, hehehe.. Setelah gugling sana-sini, akhirnya diputuskan destinasinya di Asia aja.
Kenapa Asia? Ya karena belom mampu buat keliling Eropa hahaha. Yaa kalaupun duitnya cukup buat ngebiayain backpackin ke Eropa, tapi tabungan buat jaminan bikin visanya kayanya juga ngga cukup -.-“ Akhirnya tekad semakin bulat buat Asia aja deh, Asia Tenggara lebih tepatnya. Rutenya menelusuri Banana Pancake Trail.
Jangka waktu? Paling lama 20 hari deh. Lebih dari itu, kayaknya pulang-pulang gue makan nasi aking setiap hari di Indonesia.

Di pertengahan 2014, salah satu maskapai penerbangan lagi gelar promo tiket murah abis-abisan. Temen gue, Miun, yang ngasih tau soal promonya. Trus gue jadi cerita soal rencana gue buat solo backpacking. Ternyata dia tertarik pengen ikutan, ya gue ajakin aja.
Yang tadinya mikir “Ribet ah kalo bareng sama orag lain” berubah jadi “Ah kalo ada temen, kan, ntar kalo bego nggak sendirian, dan akhirnya malah ngajak Kak Sasti dan Minul Sepupu Gaul buat ikutan juga. Tadaaaaa.. Jadi rame deh, hahaha.

Setelah liat-liat harga tiket (PROMO - harus ditekankan kalo ini tiketnya promo, ya! Biar gue ga dituduh tajir melintir, trus abis itu dipalakin dan dipajakin macem-macem) dan rute yang ada, akhirnya gue bikin itinerary lengkap dengan perkiraan biaya yang harus dikeluarkan. Berhubung sini anaknya rada perfeksionis dan banci atur ya, jadi belom apa-apa udah detail banget mau apa dan gimana.
Alhamdulillah banyak blogger baik hati yang bersedia membagi ceritanya di blog, jadi bisa dijadiin contekan :D. Gue banyak nyontek dari sini, sini, dan sini.

General Itinerary

Setelah melalui pemikiran yang panjang, diputuskan perjalanan akan berlangsung selama sepuluh hari (diskon 50% dari rencana awal 20 hari ya), lima negara, dan delapan kota*. Dimulai dari tanggal 12-22 Agustus 2015 dengan rute: Jakarta -Ho Chi Minh City - Phnom Penh - Siem Reap - Bangkok - Phuket - Singapore - Johor Bahru - Kuala Lumpur - Jakarta.

Setelah semua pihak setuju sama itinerary yang gue buat, dimulailah pemesanan tiketnya. Alhamdulillah berhasil dapet tiket untuk empat penerbangan (buat menggantikan perjalanan darat yang jarak tempuhnya lebih dari tujuh jam).Eits, tapi belum bisa girang, karena gue belom berhasil dapet tiket Jakarta-Vietnamnya.

Gue pikir, "Gue punya waktu sekitar setahunan buat nabung sambil nyari-nyari tiket murah dari Jakarta ke Vietnam" 

Kenyataannya?
Gue baru nemu tiket ke HCMC tiga bulan sebelum keberangkatan dan baru mulai nabung setelah itu. Huahahahaha..

Beli tiket buat tempat-tempat yang akan dikunjungi?
Tiga minggu sebelum keberangkatan. 

Booking Hostel?
Seminggu sebelum berangkat. Huahahhahaah..

Padahal di awal bilangnya perfeksionis dan banci atur ya. Ujung-ujungnya beli last minute aja, sisteer! Alhamdulillah semua harganya masih wajar**.

Posting berikutnya Insya Allah udah mulai cerita soal perjalanannya yaa.. Nantikan! Minggu depan!***

Cupcupmuah,
R



* Itinerary lengkap akan gue upload ya
** Budget lengkap juga akan gue upload nanti
*** Or minggu depannya lagi. Kalo nggak males, kalo nggak sibuk sama arisan berlian atau apapunlah :p, dan kalo udah berhasil milih foto yang appropriate buat dipajang di sini :))